TradingView

Cara meningkatkan trading dengan melihat suku bunga: Bagian 4

Edukasi
TVC:US01MY   United States 1 Month Government Bonds Yield
Hai semuanya! 👋

Bulan ini, kami ingin mengeksplorasi topik suku bunga; apa itu, mengapa itu penting, dan bagaimana anda dapat menggunakan informasi suku bunga dalam trading anda. Ini adalah topik yang biasanya diabaikan oleh para trader baru ketika memulai, jadi kami berharap ini adalah seri yang bermanfaat dan dapat dilakukan bagi orang-orang baru yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang makroekonomi dan analisis fundamental!

Anda dapat memikirkan suku bunga pasar dalam tiga dimensi.

1.) Absolut
2.) Relatif
3.) Sepanjang Waktu

Dengan kata lain;

1.) Bagaimana suku bunga diperdagangkan secara absolut? AKA , apakah mereka menawarkan risiko/imbalan yang menarik bagi investor?
2.) Bagaimana suku bunga diperdagangkan secara relatif? AKA , apa yang membedakan harga obligasi antar negara yang berbeda?
3.) Bagaimana harga diperdagangkan sepanjang waktu? AKA , apa itu "Kurva Hasil"?

"Dalam postingan pertama kami, kami melihat bagaimana menemukan informasi suku bunga di TradingView, dan bagaimana tingkat fluktuasi di pasar terbuka.
Dalam postingan kedua kami, kami membahas beberapa pengambilan keputusan yang harus dilakukan investor saat berinvestasi dalam obligasi (suku bunga) vs. aset lainnya.
Di postingan ketiga kami, kami melihat suku bunga secara relatif antar negara."

Dalam postingan terakhir kali ini, kita akan melihat bagaimana suku bunga diperdagangkan sepanjang wakkita cari tahu!

Sebagai referensi, pertama-tama mari kita lihat Kurva Hasil:


Chart ini berisi beberapa aset yang berbeda, jadi mari kita uraikan dengan cepat.

Area putih/biru adalah suku bunga yang anda terima untuk obligasi 2 tahun saat anda membelinya
Garis oranye adalah suku bunga yang anda terima untuk obligasi pemerintah 5 tahun saat anda membelinya
Garis biru muda adalah suku bunga yang anda terima untuk obligasi pemerintah 7 tahun saat anda membelinya
Garis kuning adalah suku bunga yang anda terima untuk obligasi pemerintah 10 tahun saat anda membelinya
Garis ungu adalah suku bunga yang anda terima untuk obligasi pemerintah 30 tahun saat anda membelinya

Seperti yang anda lihat, jatuh tempo yang berbeda untuk obligasi memberi imbal hasil yang berbeda dari waktu ke waktu.

Jika anda membeli obligasi 2 tahun di awal tahun 2021, anda akan mendapatkan imbal hasil 0,15% PER TAHUN.
Pada saat yang sama, jika anda membeli obligasi 30 tahun di awal tahun 2021, anda akan mendapatkan imbal hasil 1,85% PER TAHUN.

Situasi telah berubah sejak saat itu. Saat ini:

Jika anda membeli obligasi 2 tahun, anda mendapatkan imbal hasil 3,56% PER TAHUN.
jika anda membeli obligasi 30 tahun, anda mendapatkan imbal hasil 3,45% PER TAHUN.

Dengan kata lain, situasinya benar-benar terbalik.

Mengapa ini terjadi?

Ada beberapa alasan, terkait dengan banyak topik yang telah kita bahas di beberapa postingan terakhir. Mari kita bahas.

1.) Risiko Suku Bunga Keuangan Bank Sentral
2.) Risiko Inflasi
3.) Risiko Kredit
4.) Risiko Pasar

Untuk memulai, dari awal 2021 hingga sekarang, bank sentral telah menaikkan suku bunga dana secara material. Ini berarti bahwa obligasi pemerintah harus melihat peningkatan imbal hasil mereka. Mengapa meminjamkan uang kepada pemerintah jika anda mendapatkan lebih banyak uang tunai di rekening tabungan?

Kedua, inflasi telah meningkat. Ini merupakan akibat dari guncangan pasokan di seluruh dunia untuk komoditas & jasa. Karena defisit telah muncul dan permintaan stabil atau meningkat, kenaikan harga barang sehari-hari telah menyebabkan obligasi jangka pendek "Mengejar" imbal hasil obligasi dengan jatuh tempo yang lebih lama.

Ketiga, karena PDB telah menyusut selama dua kuartal terakhir, risiko bahwa pemerintah AS tidak akan mampu membayar kembali utangnya melalui penerimaan pajak dan penerbitan obligasi meningkat.

Terakhir, seperti yang kami katakan di postingan kedua:

Ketika saham mengungguli obligasi, permintaan institusional untuk saham lebih tinggi, menunjukkan bahwa orang merasa cukup baik dan ingin mengambil risiko. Ketika obligasi mengungguli saham, ini bisa menjadi indikasi bahwa orang lebih suka memegang alat pembayaran bunga 'bebas risiko' daripada ekuitas di perusahaan dengan prospek ekonomi yang memburuk.

Permintaan obligasi ini terjadi di seluruh Kurva Hasil. Permintaan untuk aset 'bebas risiko' meningkat seiring memburuknya prospek ekonomi, yang berarti bahwa Kurva Hasil menunjukkan bagaimana pelaku pasar memikirkan situasi pasar akan berlangsung selama periode waktu tertentu. Jika hasil untuk obligasi 2 tahun lebih tinggi dari obligasi 10 tahun, maka pelaku pasar melalui pembelian dan penjualan mereka mengartikan bahwa mereka mengharapkan dua tahun ke depan memiliki risiko ekonomi yang lebih besar daripada sepuluh tahun berikutnya. Dengan kata lain, mereka mengharapkan semacam perlambatan ekonomi.

Ini sangat berguna untuk beberapa jenis trader:

Ekuitas terkait dengan ekonomi - jika suku bunga mengatakan sesuatu tentang prospek ekonomi, maka sebaiknya perhatikan, karena dapat memberi tahu anda proses pemilihan aset / gaya trading anda
FX terkait erat dengan suku bunga - jika suku bunga bergerak, FX pasti akan terpengaruh.
Crypto telah menunjukkan korelasi terbalik yang tinggi secara historis dengan indeks "kemudahan uang/ease of money". Jika suku bunga naik, maka crypto yang tidak memberi keuntungan menjadi kurang menarik.

Demikianlah seluruh seri kami mengenai Suku Bunga!

Terima kasih banyak telah membacanya dan selamat menikmati akhir pekan anda.

- Tim TradingView ❤️

Get $30 worth of TradingView Coins for you and a friend: https://www.tradingview.com/share-your-love/

Read more about the new tools and features we're building for you: https://www.tradingview.com/blog/en/
Pernyataan Penyangkalan

Informasi dan publikasi tidak dimaksudkan untuk menjadi, dan bukan merupakan saran keuangan, investasi, perdagangan, atau rekomendasi lainnya yang diberikan atau didukung oleh TradingView. Baca selengkapnya di Persyaratan Penggunaan.