elemenkayu

TIPS MEMBUAT JURNAL TRADING YANG LEBIH PROFESIONAL

Edukasi
IDX:EMTK   ELANG MAHKOTA TEKNOLOGI TBK
Melanjutkan ide saya sebelumnya yaitu “MEMBUAT TRADING PLAN UNTUK PEMULA (BAGIAN 1)” setelah kamu punya cukup gambaran tentang konsep atau aturan dasar dalam membuat trading plan selanjutnya kamu bisa mulai membuat jurnal trading khususnya jurnal untuk trading plan (bukan jurnal transaksi). Membuat jurnal trading sebenarnya opsional, kamu bisa membuatnya atau tidak tergantung prefrensi kamu namun dengan membuat jurnal trading ada beberapa kelebihan yang bisa kamu dapat seperti membuat trading plan kamu lebih terstruktur dan profesional serta nantinya kamu juga bisa membuat jurnal tersebut untuk bahan evaluasi dan mengukur progress hasil trading atau kemampuan analisamu.

Note: diatas adalah contoh jurnal trading plan yang aktif saya pakai, kamu bisa melihat contoh trading jurnal saya via Google Sheet disini https://bit.ly/3uFwBAn

LANGKAH MEMBUAT JURNAL TRADING PLAN

1. MEMILIH PLATFORM

Memilih platform atau app/software yang akan kamu gunakan adalah tahap awal dalam membuat jurnal trading. Ada banyak platform yang bisa kamu gunakan misal software spreadsheet seperti Microsoft Excel atau Google Sheet namun jika kamu punya kemampuan programing tentu kamu bisa membuat app mu sendiri dari awal atau jika kamu cukup "malas" atau sibuk kamu juga bisa mendownload template jurnal trading plan yang banyak tersebar di internet. Disini kita hanya fokus menggunakan software spreadsheet seperti Microsoft Excel atau Google Sheet, kamu bebas memilih mau menggunakan software yang mana karena pada dasarnya sama saja tapi saya secara personal menggunakan Google Sheet karena berbasis cloud sehingga bisa lebih mudah digunakan pada banyak perangkat atau kamu juga bisa menggunakan Microsoft Excel via Office 365 yang juga berbasis cloud namun berbayar.

Jika kamu ingin menggunakan Google Sheet kamu bisa buka disini https://bit.ly/3P2j7Xp atau kamu juga bisa mendownload android app via playstore namun jauh lebih mudah kalau kamu menggunakan PC atau Laptop untuk tahap pembuatan dari awal daripada smartphone, saya hanya menggunakan smartphone sebagai viewer atau mengisi sedikit data jika terpaksa.

2. MENYUSUN DATA

Selanjutnya adalah menentukan data apa saja yang akan kamu tampilkan dalam jurnal trading-mu, tapi perlu kamu ingat disini kita hanya membuat jurnal untuk trading plan bukan jurnal transaksi sehingga kamu tidak perlu memasukan data pembelian. Ada cukup banyak opsi data yang bisa kamu tampilkan namun base data yang kamu perlukan antara lain:
  • Nama saham (code/ticker)
  • Harga entry, SL dan TP
  • Risk to Reward Ratio (opsional)
  • Harga saham (realtime)
  • Status trading plan (open, close, running .dll)
  • Pot. %G/L atau posisi persentase gain/loss
  • Strategi yang kamu pakai (opsional)
  • Tanggal open dan close (opsional)

Tips: semua data diatas kamu bisa singkronisasikan dengan “formula” sehingga bisa berjalan semi-otomatis kemudian untuk data saham-saham indonesia seperti harga saham kamu bisa mengambil data menggunakan formula “GOOGLEFINANCE” dengan formula “GOOGLEFINANCE” kamu bisa seluruh data saham indonesia mulai dari data fundamental seperti net income, EPS , PER .dll sampai data teknikal seperti OHLC saham bahkan kamu bisa membuat membuat chart saham sendiri. Untuk melihat formula google finance secara lengkap kamu bisa cek disini https://bit.ly/3nYmFy2

3. MEMBUAT FORMULA DAN MENGATUR TAMPILAN

Ini adalah tahap yang paling seru karena disini kamu akan menentukan bagaimana tampilan trading jurnal kamu. Back to the topic, kamu bisa memulai dengan membuat base data seperti ini namun kembali lagi ini sangat tergantung prefrensimu, kamu bebas membuatnya seperti apa, be creative!

Setelah kamu memiliki base data, selanjutnya kamu bisa memasukan formula atau fitur lain seperti dropdown list, format bersyarat .dll untuk dropdown list saya gunakan untuk menampilkan status trading plan seperti OPEN, RUNNING, HIT TP/SL, MANUAL TP/SL, WAIT, CLOSE BEP dan PLAN CLOSE dan strategi trading yang saya gunakan seperti SD (Supply Demand), FR ( Fibonacci Retracement ), VV ( Volume and Volatility ), Market Structure ( MS ) dan TI (Technical Indicator) sedangkan untuk format bersyarat saya gunakan untuk menunjukan warna yang berbeda untuk tiap status trading plan dan posisi gain/loss sehingga memudahkan untuk dilihat dan membuat jurnal kamu lebih "eye catching" untuk langkahnya detailnya tidak akan saya jelaskan disini kamu bisa browsing google atau youtube, caranya simpel kok!

Tips: kamu bebas menggunakan istilah apapun yang kamu rasa cocok seperti status trading plan saya gunakan istilah RUNNING untuk menandakan trading plan sudah tereksekusi dan sedang berjalan, kamu bisa mengganti dengan istilah lain. Begitu juga dengan warna format bersyarat dan istilah strategi yang kamu pakai, kamu bebas menentukan ingin seperti apa atau bahkan memilih tidak menggunakannya sama sekali.

Tips: bagian strategi ini salah satu bagian yang penting karena kamu bisa mengukur strategi mana yang paling profitable buat mu, kamu bisa mulai mensortir beberapa strategi utama yang akan kamu gunakan dan mulai konsisten menggunakannya.

Selanjutnya kamu tinggal memasukan formula, langkah ini tergantung seberapa rumit jurnal yang kamu buat namun disini saya akan mencoba mencontohkan yang dasar. Sisanya kamu bisa browing google atau youtube lagi, ada banyak formula yang bisa membuat jurnal tradingmu menjadi sangat berguna dan menarik disana. Bedasarkan base data diatas yang wajib kamu beri formula yaitu harga saham (realtime) dan Pot. %G/L sisanya kamu perlu isi secara manual saja. Contoh formulanya saya jelaskan dibawah:

Harga saham (realtime) =GOOGLEFINANCE("A1";"price") A1 merupakan sel yang berisi nama saham (code/ticker). Namun perlu kamu ingat kadang ada nama saham (code/ticker) yang juga ada dibursa luar sehingga harga sahamnya tidak sesuai sehingga untuk saham yang seperti itu kamu perlu merubah formulanya menjadi =GOOGLEFINANCE("IDX:TRIS";"price") IDX merupakan kode Bursa Efek Indonesia.
 
Tips: setelah kamu menerapkan formula diatas untuk keseluruhan kolom, kamu bisa menambahkan formulanya menjadi =IF(ISBLANK(A1);"";GOOGLEFINANCE("A1";"price")) sehingga harga saham tidak menjadi #N/A ketika kamu belum mengisi nama saham (code/ticker)

Untuk Pot. %G/L atau posisi profit atau loss secara realtime trading plan-mu dalam persen, kamu bisa menggunakan rumus (harga sekarang - harga beli ) / harga beli sehingga jika sesuai base data sebelumnya formulanya menjadi =(F3-B3)/B3

Terakhir, kamu bisa menambahkan chart apapun mulai dari bar, circle atau line sesuai prefrensi kamu namun sebelumnya kamu perlu mengisi datamu terlebih dahulu minimal sampai 5-10 baris sehingga chart-mu nantinya tidak kosong karena belum memiliki data. Selanjutnya kamu bisa melakukan revisi berkala sembari berjalan menyesuaikan ide baru yang datang dan ilmu spreadsheet baru yang kamu dapat.

Tips: walaupun ini hanya untuk jurnal trading plan namun kamu juga bisa menambahkan data lain seperti jumlah pembelian dan Pot. G/L dalam rupiah untuk membuat jurnal transaksi sehingga kamu bisa melihat performa trading kamu dengan lebih detail dan tentunya membuat trading-mu menjadi lebih profesional mengingat data trading summary yang disediakan app OTS sekuritas rata-rata tidak detail.

Note: setelah semua selesai yang kamu perlukan adalah konsistensi mengisinya, ini tahap yang paling paling paling sulit tapi saya yakin kamu pasti bisa. Ingat kalau kamu ingin hasil yang konsisten action-mu juga harus konsisten, semangat!
Komentar: Maaf karena ada beberapa gambar yang ternyata tidak ter-upload

Pernyataan Penyangkalan

Informasi dan publikasi tidak dimaksudkan untuk menjadi, dan bukan merupakan saran keuangan, investasi, perdagangan, atau rekomendasi lainnya yang diberikan atau didukung oleh TradingView. Baca selengkapnya di Persyaratan Penggunaan.