elemenkayu

10 KESALAHAN FATAL YANG PEMULA DALAM TECHNICAL ANALYSIS

Edukasi
IDX:TLKM   TELKOM INDONESIA (PERSERO) TBK
1. TECHNICAL ANALYSIS ADALAH TENTANG MEMBACA PSIKOLOGI PASAR

Tidak seperti persepsi kebanyakan orang tentang teknikal analisis (TA), sebenarnya TA bukan merupakan ilmu tarik garis dan menghafal pola seperti pelajaran anak TK atau menggunakan banyak serta “fancy” indikator supaya terlihat keren. Semua konsep atau metode dalam TA mulai dari yang paling sederhana seperti supply demand (support resisten) pada dasarnya berkaitan erat dengan human psycohologi and behaviour. Pergerakan market secara keseluruhan sangat dipengaruhi oleh psikologi dan kebiasaan manusia seperti fear and greed serta optimise dan pesimisme. Seluruh emosi dan tindakan manusia ini tergambar dalam chart, ketika kamu melakukan TA yang sebenarnya kamu lakukan adalah mencoba membaca dan mengerti psikologi pasar dan manusia.

Tips: ketika kamu sudah dapat menginterpretasikan psikologi dan kebiasaan manusia yang tecermin dalam pergerakan harga (chart) maka kamu akan memiliki pemahaman yang lebih baik dalam technical analysis .

Note: contoh gambaran psikologi market secara umum bedasarkan fase market, untuk konsep yang lebih mendasar bentuk sebuah candlestick juga bisa mencerminkan psikologi pasar.

2. MENGGUNAKAN TERLALU BANYAK INDIKATOR DAN ANALISIS

Salah satu kebiasaan yang umum pemula lakukan dalam TA adalah dengan memakai banyak indikator bahkan indikator yang sebenarnya tidak mereka mengerti, memang terlihat keren tapi ini keliru. Banyak indikator yang memiliki konsep sama sehingga berjalan searah misal indikator seperti RSI , Stochastic dan MACD jadi kamu tidak perlu gunakan 3 indikator tersebut secara bersamaan dan ada juga indikator yang bergerak berlawanan sehingga tidak mengkonfirmasi satu sama lain. Dengan banyaknya indikator yang kamu tampilkan membuat analisamu menjadi terlalu rumit dan memiliki terlalu banyak parameter sehingga bisa menimbulkan kebingungan.

Selain menghindari menggunakan terlalu banyak indikator kamu juga harus konsisten menggunakan 1 metode analisis yang kamu rasa cocok dan secara historis profitable buatmu ditambah beberapa metode analisis lain sebagai subtitusi jika kondisi market tidak cocok dengan strategi utama yang kamu pakai. Menggunakan terlalu banyak metode analisis bisa membuat performa trading-mu menjadi tidak konsisten. Ingat jika kamu ingin hasil yang konsisten, action-mu juga harus konsisten.

Tips: dalam prosesnya kamu mungkin akan mencoba banyak indikator dan metode analisis, terus belajar dan mencoba sampai kamu menemukan indikator dan metode analisis yang cocok buatmu. Menggunakan beberapa indikator sebagai konfirmasi memang perlu namun ingat jangan terlalu banyak, pahami lalu gunakan seperlunya, buat analisamu sesederhana mungkin.

Note: contoh ketika kamu menggunakan terlalu banyak indikator, terlihat sangat rumit bukan? Tapi jika dengan kerumitan tersebut kamu merasa lebih nyaman dan profitable silahkan dilanjutkan karena tidak ada yang mutlak benar atau salah dimarket, selama kamu profitable maka itu benar.

3. TIMING MENGGUNAKAN INDIKATOR DAN METODE ANALISIS

Kamu harus tau kapan waktu yang tepat untuk menggunakan sebuah indikator atau metode analisis tertentu, karena indikator atau metode analisis tidak bisa bekerja pada semua waktu atau kondisi. Misal yang paling sering terjadi banyak pemula yang menggunakan indikator RSI , Stohastic dan MACD ketika market sedang trending ( bullish / bearish ) kemudian menggunakan metode overbought atau oversold, ini salah! Indikator seperti RSI dan Stochastic lebih cocok digunakan ketika market sedang sideways, ketika market trending ( bullish / bearish ) tidak akan terjadi yang namanya overbought atau oversold, market akan terus bergerak impulsif, sedangkan indikator RSI , MACD , STO hanya akan bergerak mendatar pada zona overbought atau oversold-nya.

Note: contoh kasus indikator Stochastic yang tidak relevan digunakan ketika market sedang trending (uptrend/ bullish ).

4. ANALISA SESUAI DENGAN APA YANG KAMU LIHAT, BUKAN APA YANG KAMU INGINKAN

Salah satu kesalahan fatal seorang pemula dalam teknikal analisis adalah membuat analisa yang subjektif, kebanyakan kasus terjadi ketika kamu merasa excited, overconfidence terhadap suatu saham atau ketika kamu dalam posisi floating loss kamu cenderung membuat analisa yang subjektif dan mengada-ada dengan mencoba mencari-cari hal positif yang bisa kamu jadikan dasar atau pembenaran dari posisi kerugianmu, dengan membuat analisa positif pada saham yang sedang rugi memang akan membuatmu merasa lebih tenang tapi tidak akan menyelesaikan masalah justru bisa membuat masalahmu menjadi lebih besar karena kerugianmu bisa semakin membesar, jangan berbohong!

Tips: ketika melakukan analisa kamu harus menjadi seperti robot, buang semua emosi yang bisa membuat analisamu menjadi bias dan jangan sampai posisimu mempengaruhi penilaianmu, ingat bahwa posisi selalu menentukan opini.

5. TREND ADALAH TEMANMU, JANGAN KAMU MUSUHI!

Hal utama yang harus kamu perhatikan pertama kali adalah trend baru kemudian kamu bisa melakukan analisa lebih lanjut menggunakan metode analisa andalanmu. Hati-hati, ketika harga dalam trend turun kamu pasti sering berfikir untuk beli karena kamu berfikir harga sudah turun dalam jadi seharusnya harga akan naik tapi ternyata harga malah turun lebih dalam atau ketika harga dalam trend naik kamu takut untuk masuk karena kamu takut harga akan turun karena harga sudah naik tinggi tapi ternyata harga malah terus naik. Pemikiran ini dinamakan Gambler's (Monte Carlo) Fallacy atau Cognitive Bias yang membuatmu akan terus berfikir berlawanan, ini bahaya karena seharusnya trend adalah temanmu, kamu wajib ikuti. Munkin next time saya akan membahas tentang Cognitive Bias.

Note: kamu harus memperhatikan trend ketika ingin melakukan analisa dan membuat trading plan, ketika market sedang uptrend ( bullish ) akan lebih banyak peluang beli yang akan kamu dapat dengan range kenaikan yang besar berbeda ketika market downtrend ( bearish ) kamu akan lebih sedikit menemukan peluang beli dengan range kenaikan yang rendah karena kenaikan saat fase downtrend hanya technical rebound atau bahkan dead cat bounce namun jika kamu sudah cukup jago sehingga paham dengan apa yang kamu lakukan, kamu juga bisa melakukan buy the dip atau menangkap pisau jatuh karena strategi ini bisa memberi cuan yang besar dan relatif singkat.

Tips: karena bursa saham Indonesia itu satu arah tentu kamu hanya perlu fokus pada saham yang sedang uptrend ( bullish ) tidak perlu memaksakan saham yang sedang downtrend ( bearish ) karena trend itu sulit buat berubah.

6. PERGERAKAN HARGA TIDAK AKAN SELALU MULUS

Kalau kamu berfikir pergerakan harga akan selalu semulus ilustrasi dalam buku, artikel atau seperti dalam video tutorial dan tabel pola chart yang banyak tersebar di internet maka kamu hanya akan kecewa. Market sangat fluktuatif, pergerakannya bisa sangat “jagged” atau volatil. Kalau kamu kira ketika harga menyentuh area support harga akan langsung naik atau pola chart 100% sesuai dengan tabel, itu bisa saja terjadi tapi dalam banyak kasus itu sulit. Misal ketika harga sampai pada area support harga bisa bergerak konsolidasi atau malah membuat false breakout baru kemudian naik, jika kamu tidak sabar, panik dan tidak punya leap of faith maka akan menjadi fenomena “dibeli turun dijual naik”.

Note: ketika harga sampai area support harga tidak selalu akan naik saat itu juga dan ketika harga breakout area support-nya juga tidak akan selalu berakhir turun lebih jauh, complicated? Seperti inilah market, tidak ada yang benar-benar pasti

Tips: berikan ruang gerak pada setiap trading-mu sebagai toleransi, misal dengan menempatkan SL 5% dibawah support, sisanya kamu hanya perlu yakin dengan analisa yang kamu buat tidak perlu panik karena noise.

7. MEMASTIKAN SEBELUM TERJADI

Banyak pemula yang berusaha membuat prediksi dengan menggambar pola chart atau gelombang tertentu bahkan sebelum pola chart atau gelombang tersebut terbentuk padahal setelah sebuah pola atau gelombang terbentuk pun kamu masih perlu konfirmasi dari indikator lain misalnya volumem, setelah pola terbentuk disertai konfirmasi positif pola tersebut juga bisa saja gagal. Kebiasaan memastikan sebelum terjadi selain membentuk persepsi bahwa market akan bergerak sesuai ilustrasi dalam buku atau keinginanmu dan juga bisa membuatmu terjebak perasaan fear of missing out (FOMO).

Note: contoh kasus ketika kamu terlalu yakin pola tertentu akan terbentuk sampai memastikan sesuatu yang tidak pasti (belum terjadi).

Tips: membuat prediksi tentu sah-sah saja namun sebagai pemula lebih baik kamu menunggu pola atau gelombang tersebut terbentuk baru kemudian membuat kesimpulan atau setup trading, jangan terburu-buru.

8. FOKUS HANYA MENGGUNAKAN 1 TIMEFRAME

Untuk membuat analisis yang lebih mendalam kamu perlu melakukan top down analysis dengan menggunakan multiple timeframe , fungsinya untuk melihat price action pada tiap timeframe karena price action pada timeframe H1 (1 jam) bisa sangat berbeda dengan timeframe D1 (daily). Kamu bisa menggunakan timeframe besar seperti D1 (daily) dan W1 (weekly) untuk menentukan main trend (trend utama) kemudian turun ke timeframe yang lebih rendah misal H4 (4 jam) atau H1 (1 jam) untuk melihat secondary trend dan menentukan area beli . Dengan melakukan multiple timeframe analysis kamu menambah depth dari analisamu.

9. HISTORY DOESN'T ALWAYS REPEAT ITSELF

Salah satu konsep dasar dalam teknikal analisis adalah bahwa hal yang terjadi dimasa lalu mempunyai tendensi akan terjadi lagi dimasa depan, memang benar tapi perlu kamu ingat lagi bahwa market itu dinamis tidak kaku . Terlalu yakin bahwa suatu pola akan berulang bisa membuatmu lengah dan lupa bahwa market itu unpredictable.

10. LAKUKAN ANALISA HANYA KETIKA MARKET SEDANG TENANG

Selain timing menggunakan indikator atau metode analisis kamu juga harus paham timing kapan harus melakukan analisa. Sebenarnya kamu bisa melakukan analisa kapan saja namun hindari waktu tertentu seperti menjelang rilis data ekonomi, data perusahaan, kebijakan moneter terbaru atau ketika ada kondisi tertentu yang bisa membuat market menjadi tidak kondusif atau bergejolak misalnya perang seperti kuartal 1 2022 kemarin. Ketika menjelang rilis data ekonomi dan kebijakan moneter terbaru market bisa menjadi sangat volatil sehingga sangat sulit untuk dianalisa, price action bisa menjadi tidak berguna dan bisa saja harga sudah priced in karena harga sudah menyesuaikan data ekonomi, data perusahaan dan kebijakan moneter terbaru sebelum data atau news tersebut dirilis pada publik karena informasi seperti itu bisa diketahui investor tertentu terutama insider lebih dahulu.

Tips: kamu harus aktif membuka kalender ekonomi, serta membaca berita sehingga kamu bisa mendapat insight tentang jadwal rislis data ekonomi, perusahaan dan kebijakan moneter terbaru serta peristiwa global yang sedang trending. Tidak semua data ekonomi, perusahaan dan kebijakan moneter bisa memberi dampak kuat pada market, kamu bisa mulai mempelajari hal tersebut lebih detail.

Pernyataan Penyangkalan

Informasi dan publikasi tidak dimaksudkan untuk menjadi, dan bukan merupakan saran keuangan, investasi, perdagangan, atau rekomendasi lainnya yang diberikan atau didukung oleh TradingView. Baca selengkapnya di Persyaratan Penggunaan.