TradingView

Bagaimana untuk gagal sebagai seorang trader

Edukasi
BITSTAMP:BTCUSD   Bitcoin/Dollar
Hai Semua! πŸ‘‹

Selama beberapa minggu terakhir, kami telah melihat beberapa cara terbaik untuk meningkatkan trading anda, termasuk belajar menyesuaikan diri dengan kondisi pasar, membangun mindset trading yang tepat, dan banyak lagi. Hari ini, kami pikir akan menyenangkan untuk melakukan yang sebaliknya. Alih-alih mencoba membantu komunitas membangun praktik trading yang solid dan profesional - mari kita coba merancang trader yang rugi dari bawah ke atas! Atribut/keputusan apa yang harus kita dorong untuk mendapatkan kerugian?

Secara teori, pasar hanyalah permainan probabilitas. Bagaimana kita menjamin trader kita akan mengalami kerugian? Ternyata, ada beberapa perilaku mudah yang dapat kita gabungkan untuk memastikan bahwa hasil yang rugi adalah kesimpulan yang sudah pasti.



Nomor 1: Mereka tidak pernah mengukur risiko πŸ€·πŸΌβ€β™‚οΈ

Dalam trading, orang sering mengatakan hal-hal tentang "Manajemen risiko", "Mengukur risiko anda" atau "Menentukan di mana harus keluar", namun terkadang sulit untuk menentukan, sebagai trader baru, apa yang dibicarakan orang-orang itu. Menentukan risiko saya? Bagaimana? Apa yang anda bicarakan? Apa arti sebenarnya?

Secara sederhana, mengukur risiko adalah proses dalam mengetahui *dimana* apakah anda berada pada trade/investasi yang salah.

Untuk trader aktif, ini bisa sesederhana memilih harga terendah atau tertinggi saat ini, dan mengatakan "Jika harga ini tercapai, maka saya keluar dari perdagangan. Pembacaan jangka pendek adalah kepemilikan yang saya miliki pada aset ini tidak lagi valid. Saya tidak berpikir bahwa saya tahu apa yang akan terjadi selanjutnya." Untuk seseorang yang lebih dari seorang positioning trader, dapat sesederhana mengatakan "Saya tidak ingin kehilangan lebih dari 10% (atau beberapa persen) dari modal saya pada titik mana pun ketika saya berada di posisi ini. Saya pikir saya telah memilih entri saya dengan cukup baik sehingga penurunan 10% (atau x%) akan berarti bahwa, untuk beberapa alasan atau lainnya, tesis saya tidak lagi valid."

Dari sudut pandang pengelolaan keuangan / portofolio, menentukan risiko anda memiliki dimensi lain: Seberapa banyak dari total modal anda yang berpotensi hilang dalam skenario terburuk? Haruskah setiap trade merisikokan 50% dari modal? 20%? 5%? 1%? Seberapa banyak dari total uang yang anda rela untuk hilang sebelum anda berhenti?

Dalam rangka untuk memastikan bahwa kita akan mendapatkan seorang trader yang rugi, ini penting bahwa mereka tidak memiliki rencana dalam meletakkan posisi trading, mengatur stop loss, atau mengatur stop loss akun. Dengan cara ini, mereka tidak akan memiliki konsistensi dan akan mengalami kerugian yang tidak dapat dihindari dan akan membuat mereka tersingkir dari permainan selamanya.



Nomor 2: Mereka banyak menggunakan leverage πŸ‹

Jika digabungkan dengan Nomor 1, menggunakan banyak leverage adalah cara yang bagus untuk mempercepat proses kehilangan uang. Mengingat bahwa menggunakan strategi yang memenangkan 50% secara statistik akan menghadapi 7 kekalahan beruntun dalam 100 trade berikutnya, meningkatkan ukuran trading dan menggunakan leverage adalah cara yang bagus untuk memastikan bahwa ketika nasib buruk menyerang, anda kehilangan semua modal anda. Membiarkan perdagangan melewati berapa banyak kerugian yang anda harapkan adalah cara yang bagus untuk mempercepat proses ini, karena dengan tambahan leverage, kerugian hanya perlu menghampiri anda 50%, 20%, 10%, dll, sebelum anda dimusnahkan . Anda tidak dapat mengambil risiko ke nol.

Mempertimbangkan bahwa hedge fund paling agresif di dunia biasanya tidak menggunakan leverage lebih dari 5-8x, bahkan dalam perdagangan FX, kita akan membutuhkan setidaknya leverage 10-20x untuk trader yang rugi untuk mempercepat kehancuran mereka.



Nomor 3: Mereka sering berganti strategi 🐰

Bruce lee pernah mengatakan, "Saya tidak takut dengan orang yang berlatih 10,000 tendangan satu kali, tapi saya takut dengan orang yang berlatih satu tendangan 10,000 kali."

Dalam contoh ini, berpegang pada satu strategi, meskipun kurang optimal, adalah orang yang telah berlatih satu tendangan berkali-kali. Trader yang sering berganti strategi adalah orang yang telah mencoba hampir setiap tendangan di luar sana, tetapi tidak menguasainya. Untuk memastikan bahwa trader kita adalah trader yang merugi, kita perlu memastikan bahwa mereka tidak pernah mengembangkan penguasaan apa pun dan terus beralih dari satu strategi ke strategi lainnya. Kita perlu terus-menerus memberikan strategi, indikator, atau gaya trading baru secara konstan di depan trader kita. Jadi, apa pun strategi yang dipilih trader, mereka akan kekurangan waktu yang diperlukan untuk melakukan apa pun kecuali eksekusi perdagangan yang kurang optimal, selera pasar yang buruk secara keseluruhan, dan kurangnya nuansa & pemahaman secara umum.

Dengan menggabungkan nomor 1 dan nomor 2, maka akan menjadi mustahil bagi trader ini untuk menjadi trader yang profitable.



Jadi, itulah; 3 cara untuk memastikan trader akan gagal. Apakah anda mengenali salah satunya?

Harapan kami dalam menulis ini bukan untuk mengecilkan hati siapa pun untuk terlibat dalam pasar, melainkan untuk terus menyoroti beberapa kebiasaan buruk yang bisa kita temui saat memulai. Menghindari kesalahan pemula dan praktik buruk yang dapat menghambat karier sebagai trader & menciptakan kebiasaan buruk - tentu tidak! Beri tahu kami jika anda menikmatinya, dan kami akan terus membuat lebih banyak postingan seperti ini yang memuat beberapa "praktik terbaik" trading.

Selamat berakhir pekan!

-Tim TradingView ❀️

Get $30 worth of TradingView Coins for you and a friend: https://www.tradingview.com/share-your-love/

Read more about the new tools and features we're building for you: https://www.tradingview.com/blog/en/
Pernyataan Penyangkalan

Informasi dan publikasi tidak dimaksudkan untuk menjadi, dan bukan merupakan saran keuangan, investasi, perdagangan, atau rekomendasi lainnya yang diberikan atau didukung oleh TradingView. Baca selengkapnya di Persyaratan Penggunaan.