Money_Dictators

Cawan Suci Investor - Siklus Bisnis/Ekonomi

Edukasi
BITSTAMP:BTCUSD   Bitcoin/Dollar
Siklus bisnis menggambarkan bagaimana ekonomi berkembang dan berkontraksi dari waktu ke waktu. Ini adalah pergerakan ke atas dan ke bawah dari produk domestik bruto bersama dengan tingkat pertumbuhan jangka panjangnya.

Siklus bisnis terdiri dari 6 fase/tahapan:
1. Ekspansi
2. Puncak
3. Resesi
4. Depresi
5. Bawah
6. Pemulihan


1) Ekspansi

Sektor yang Terpengaruh: Teknologi, Kebijaksanaan konsumen

Ekspansi adalah tahap pertama dari siklus bisnis. Perekonomian bergerak perlahan ke atas, dan siklus dimulai.
Pemerintah memperkuat ekonomi:

  • Menurunkan pajak
  • Tingkatkan pengeluaran.

- Saat pertumbuhan melambat, bank sentral menurunkan suku bunga untuk mendorong bisnis meminjam.

- Saat ekonomi berkembang, indikator ekonomi cenderung menunjukkan sinyal positif, seperti lapangan kerja, pendapatan, upah, keuntungan, permintaan, dan penawaran.

- Peningkatan lapangan kerja meningkatkan kepercayaan konsumen meningkatkan aktivitas di pasar perumahan, dan pertumbuhan menjadi positif. Tingkat permintaan yang tinggi dan pasokan yang tidak mencukupi menyebabkan kenaikan harga produksi. Investor mengambil pinjaman dengan suku bunga tinggi untuk mengisi tekanan permintaan. Proses ini berlanjut sampai ekonomi menjadi menguntungkan untuk ekspansi.

2) Puncak:

Sektor yang Terkena Dampak: Keuangan, energi, material

- Tahap kedua dari siklus bisnis adalah puncak yang menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang maksimal. Mengidentifikasi titik akhir dari suatu ekspansi adalah tugas yang paling rumit karena dapat berlangsung selama bertahun-tahun.

- Fase ini menunjukkan pengurangan tingkat pengangguran. Pasar melanjutkan pandangan positifnya. Selama ekspansi, bank sentral mencari tanda-tanda tekanan harga bangunan, dan kenaikan suku bunga dapat berkontribusi pada puncak ini. Bank sentral juga mencoba melindungi ekonomi dari inflasi pada tahap ini.

- Karena tingkat tenaga kerja, pendapatan, upah, keuntungan, permintaan & penawaran sudah tinggi, tidak ada peningkatan lebih lanjut.

- Investor akan menghasilkan lebih banyak untuk mengisi tekanan permintaan. Dengan demikian, investasi dan produk menjadi mahal. Pada saat ini, investor tidak akan mendapatkan pengembalian karena inflasi. Harga jauh lebih tinggi bagi pembeli untuk membeli. Dari situasi ini, resesi terjadi. Ekonomi berbalik dari tahap ini.

3) Resesi:
Sektor Terdampak: Utilitas, layanan kesehatan, kebutuhan pokok konsumen

- Dua kuartal berturut-turut dari penurunan berturut-turut dalam produk domestik bruto merupakan resesi.

- Resesi diikuti oleh fase puncak. Pada fase ini indikator ekonomi mulai mencair. Permintaan barang menurun karena harga mahal. Pasokan akan terus meningkat, dan di sisi lain, permintaan akan mulai menurun. Itu menyebabkan "kelebihan pasokan" dan akan menyebabkan jatuhnya harga.

4) Depresi:
- Dalam penurunan yang lebih berkepanjangan, ekonomi memasuki fase depresi. Periode malaise disebut depresi. Depresi tidak sering terjadi, tetapi ketika itu terjadi, tampaknya tidak ada stimulus kebijakan yang dapat mengangkat konsumen dan bisnis keluar dari kemerosotan mereka. Ketika Perekonomian menurun dan jatuh di bawah pertumbuhan yang stabil, tahap ini disebut depresi.

- Konsumen tidak meminjam atau membelanjakan karena mereka pesimis tentang prospek ekonomi. Ketika bank sentral memangkas suku bunga, pinjaman menjadi murah, tetapi bisnis gagal memanfaatkan pinjaman karena mereka tidak dapat melihat gambaran yang jelas kapan permintaan akan mulai meningkat. Akan ada lebih sedikit permintaan untuk pinjaman. Bisnis akhirnya duduk di inventaris & mengurangi produksi, yang sudah mereka produksi.

- Perusahaan memberhentikan lebih banyak karyawan, dan tingkat pengangguran melonjak dan kepercayaan menyanjung.

5) Bawah:
- Ketika pertumbuhan ekonomi menjadi negatif, prospeknya terlihat tidak ada harapan. Penurunan lebih lanjut dalam permintaan dan penawaran barang dan jasa akan menyebabkan lebih banyak penurunan harga.

- Ini menunjukkan situasi negatif maksimum saat ekonomi mencapai titik terendahnya. Semua indikator ekonomi akan lebih buruk. Mantan. Tingkat pengangguran tertinggi, dan Tidak ada permintaan barang dan jasa (terendah), dll. Setelah selesai, waktu yang baik dimulai dengan fase pemulihan.

6) Pemulihan
Sektor yang terkena dampak: Industri, material, real estat

- Sebagai akibat dari harga yang rendah, ekonomi mulai pulih dari tingkat pertumbuhan negatif, dan permintaan serta produksi keduanya mulai meningkat.

- Perusahaan berhenti memecat karyawan dan mulai mencari untuk memenuhi tingkat permintaan saat ini. Akibatnya, mereka terpaksa menyewa. Seiring berlalunya bulan, ekonomi sekali dalam ekspansi.

- Siklus bisnis penting karena investor berusaha untuk memusatkan investasi mereka pada hal-hal yang diharapkan berhasil dengan baik pada waktu tertentu dalam siklus tersebut.

- Pemerintah dan bank sentral juga mengambil tindakan untuk membangun ekonomi yang sehat. Pemerintah akan meningkatkan pengeluaran dan juga mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan produksi.

Setelah fase pemulihan, perekonomian kembali memasuki fase ekspansi.

Surga yang aman/Saham Bertahan - Ini mempertahankan atau mengantisipasi nilainya selama krisis, lalu melakukannya dengan baik. Kami bahkan dapat mengharapkan pengembalian yang baik di kelas aset ini. Mantan. utilitas, perawatan kesehatan, kebutuhan pokok konsumen, dll. ("KITA AKAN MEMBAHAS LEBIH LANJUT DI ARTIKEL MENDATANG KARENA PANJANG ARTIKEL.")

Maafkan saya atas hambatan komunikasi.

@Money_Dictators

Pernyataan Penyangkalan

Informasi dan publikasi tidak dimaksudkan untuk menjadi, dan bukan merupakan saran keuangan, investasi, perdagangan, atau rekomendasi lainnya yang diberikan atau didukung oleh TradingView. Baca selengkapnya di Persyaratan Penggunaan.