WayanEko

CCSI: uptrend ala Minervini dan O'Neil

Pembelian
IDX:CCSI   COMMUNICATION CABLE SYSTEMS INDONESIA TBK
Kriteria saham ala Minervini sudah sempat dituliskan sebelumnya pada chart IDX:ISAT dimana harga saham harus berada di atas MA 50, 150 dan 200 yang mana ketiga MA ini harus mengarah ke atas
dan MA yang lebih kecil berada di atas MA yang lebih besar.

IDX:CCSI sudah mengikuti Kriteria ini.

Selanjutnya akan digunakan kriteria tambahan dari William O neil, salah satu investor yang mempopulerkan pola Cup and handle dan double bottom .

Metode yang digunakan O’Neil disebut dengan CAN SLIM dimana ini merupakan singkatan dari
Current Quarterly Earnings- EPS per kuartal harus meningkat
Annual Earnings growth- Laba pertahun juga harus tumbuh
New= ada produk atau management baru

Supply and demand- harus ada permintaan yang lebih banyak dari penawaran
Leader or laggard- Perusahaan yang menjadi pemimpin pasar
Institution- ada ketertarikan dari institusi
Market direction- Pastikan harga saham uptrend (follow the trend)


Sangat sulit menemukan perusahaan yang memenuhi semua kriteria ini. Namun dalam kasus CCSI, saya menemukan beberapa kriteria yang terpenuhi yaitu C, L dan M.

C yaitu EPS atau laba per saham per kuartal CCSI yang konsisten naik. Dari Q1 hingga Q3 EPS tumbuh dari 20 Rupiah ke 30.9 rupiah. Ini artinya EPS CCSI sudah tumbuh 50% sepanjang tahun 2021. Pencapaian ini bisa dibilang bagus mengingat kondisi ekonomi yang masih belum stabil akibat pandemi.

Pertumbuhan EPS per kuartal dilihat dengan menggunakan metrik finansial pada Tradingview. Finansial -> laporan pemasukan -> Basic EPS ( TTM )

L Dimana CCSI adalah salah satu produsen kabel serat optik terbesar di Indonesia dimana CCSI juga merupakan satu2nya produsen kabel serat optik bawah laut di Indonesia.

M alias market direction dimana ini sudah disaring melalui indikator MA ala Minervini. Dengan kata lain CCSI memang berada dalam fase uptrend.

Selain kriteria ala Minervini dan O’neil diatas, pada chart CCSI terjadi juga breakout psikologi yaitu confluence breakout.

Yang dimaksud dengan confluence breakout adalah dua titik temu. Titik pertama adalah resistance merah dimana harga sudah breakout dari resistance ini.

Titik kedua adalah posisi harga yang sudah breakout dari retracement channel hitam.

Cutloss jika harga dibawah support dinamis MA 50.


Psikologi dari confluence breakout
Untuk memahami psikologi dari confluence breakout, mari kita analogikan dengan dua kelompok trader: A,dan B

A akan membeli jika harga breakout dari downtrend line

B akan membeli jika harga breakout dari resistance.

Jika misal hanya satu kriteria yang terpenuhi, misal breakout dari trendline, maka hanya trader dari kelompok A yang akan membeli.

Namun bagaimana jika harga breakout dari garis downtrend dan resistance?
Maka trader dari kelompok A dan B sama2 akan melakukan pembelian yang mana ini berpotensi besar menggerakkan harga.

Inilah yang dimaksud confluence breakout dan psikologi sederhana dibaliknya.







Pernyataan Penyangkalan

Informasi dan publikasi tidak dimaksudkan untuk menjadi, dan bukan merupakan saran keuangan, investasi, perdagangan, atau rekomendasi lainnya yang diberikan atau didukung oleh TradingView. Baca selengkapnya di Persyaratan Penggunaan.